Rekap Final Liga Pro Musim 10 ESL

ESL Pro League Season 10 Finals Recap

Salah satu peristiwa terbesar di 2019 untuk Counter-Strike telah berakhir akhir pekan lalu, dengan beberapa hasil yang sangat tidak mungkin. 16 tim menuju Odense, Denmark untuk Final ESL Pro League Season 10 di mana mereka bertarung untuk mendapatkan bagian dari kumpulan hadiah $600.000. Dalam istilah banyak orang, ini adalah acara besar terakhir tahun ini meskipun Blast Pro Series Global Final dan Epicenter 2019 berlangsung sebelum Natal dengan kumpulan hadiah $500.000.

Format Final Liga Pro Musim 10 ESL

Babak Grup: 3 – 5 Desember 2019

  • Dua Grup format eliminasi ganda (GSL)
  • Setiap grup memiliki delapan tim
  • Babak penyisihan grup diunggulkan berdasarkan Penempatan Musim Reguler
  • Pertandingan awal adalah Bo1
  • Semua pertandingan berikut adalah Bo3
  • Tiga tim teratas dari masing-masing grup melaju ke babak Playoff.
  • Pemenang babak penyisihan grup maju ke Semifinal
  • Runner-up penyisihan grup maju ke Perempatfinal sebagai Biji Tinggi
  • Babak penyisihan grup 3rd tempatkan tim maju ke Perempatfinal sebagai Biji Rendah

Playoff: 6 – 8 Desember 2019

  • Braket eliminasi tunggal
  • Perempatfinal & Semifinal adalah Bo3
  • Grand Finalnya adalah Bo5

Tim Berpartisipasi

grup A

  • Lahir untuk Menang (NaVi)
  • Tyloo,
  • Klan FaZe,
  • MiBR,
  • Heroik,
  • 100 Pencuri,
  • Fnatik,
  • Jenius Jahat

Grup B

  • Astralis,
  • pemberontak,
  • G2 Olahraga,
  • Olahraga Hiu,
  • Olahraga tikus (Mouz),
  • ATK,
  • Utara,
  • Cairan Tim

Rekap Babak Grup

grup A

Ini dianggap sebagai grup dengan fluktuasi paling besar dalam hal siapa yang akan maju ke babak playoff. Dengan setiap tim, mungkin dengan pengecualian Heroic, memiliki kemampuan untuk mengalahkan siapa pun dalam grup pada hari tertentu.

Braket atas tidak menyimpan banyak kejutan. Baik NaVi dan Evil Geniuses memiliki kemenangan meyakinkan untuk melaju ke pertandingan playoff di mana mereka bertarung untuk 1NS benih. Seri bolak-balik dengan NaVi akhirnya keluar di atas 3-1. FaZe Clan menderita kekalahan awal dari MiBR yang membuat turnamen mereka menjadi seperti neraka. Mereka mengalahkan Tyloo dengan kemenangan 2-1 tetapi kemudian gagal melawan 100 Pencuri.

Fnatic memiliki pertandingan pembukaan yang kasar melawan Evil Geniuses, kalah 16-3 dan itu mengirim mereka ke braket yang kalah. Kemenangan yang diperebutkan dengan sangat ketat atas Heroic dan MiBR membuat mereka menghadapi 100 Pencuri untuk tempat playoff terakhir. Seri dimulai seperti yang diharapkan dengan pertempuran sengit yang berakhir 16-13 menguntungkan Fnatics tetapi setelah ini Fnatic melarikan diri dengan seri. Kemenangan 2-0 untuk Fnatic mengamankan tempat mereka di playoff, dan menyingkirkan 100 Pencuri.

Grup B

Meskipun Liquid dan Astralis berada di grup ini, saya pikir secara keseluruhan itu memang lebih mudah dari keduanya. Liquid dan Astralis tampil seperti yang diharapkan, keduanya mengalami kerugian peta di seri kedua mereka tetapi akhirnya bentrok di tempat playoff untuk 1NS benih dalam kelompok.

Game pembuka lainnya tidak mengejutkan dengan G2 mengalahkan Sharks dan Mouz meraih kemenangan melawan ATK. North gagal tampil impresif lagi dengan tersingkir oleh ATK, artinya sekali lagi mereka tidak memenangkan satu peta pun di event tersebut. ATK membuat kejutan datang dengan kemenangan 2-1 atas G2. Dengan Mouz mengalahkan Renegades 2-1, itu berarti Mouz dan ATK akan bertarung habis-habisan untuk memperebutkan tempat playoff terakhir yang tersedia untuk Grup B.

Liquid menemukan diri mereka unggul 1-0 tetapi momentum cepat berayun mendukung Astralis, yang berarti Astralis menang 2-1 dan memuncaki grup. Mouz berakhir dengan kemenangan yang sangat nyaman melawan ATK untuk tempat play-off terakhir.

Playoff

Perempat final

Dengan hanya beberapa kejutan kecil selama babak penyisihan grup, tidak terlalu banyak kejutan yang diharapkan memasuki dua perempat final, tetapi segalanya segera berubah. Liquid dan Fnatic bertarung terlebih dahulu, tapi sepertinya Liquid tidak muncul sama sekali. Fnatic menang 16-11 dan 16-8 untuk mengamankan seri 2-0 dan maju.

Hal serupa terjadi di perempat final antara Evil Geniuses dan Mouz. Mouz menemukan diri mereka unggul 1-0 setelah menghancurkan EG di Train tetapi kemenangan overtime yang ketat membawa EG kembali ke seri. EG jelas tidak memiliki momentum ayunan dari kemenangan perpanjangan waktu dan mereka kalah 16-0 di Nuke, membuang seri dan memungkinkan Mouz untuk maju.

Semifinal

Empat final ditetapkan. NaVi dan Fnatic akan bertarung habis-habisan di semifinal pertama dengan Astralis menghadapi Mouz di semifinal lainnya. Hari itu dimulai dengan NaVi vs. Fnatic dan ini adalah satu-satunya semifinal yang semua orang pikirkan sedang berlangsung. Baik NaVi dan Fnatic sedang dalam proses pembangunan kembali, namun Fnatic telah melihat lebih banyak kesuksesan baru-baru ini. Ini terbawa ke dalam seri. Fnatic menemukan diri mereka tertinggal 1-0 tetapi melakukan sapuan terbalik untuk maju ke grand final.

Dengan Astralis tampak seperti pemenang yang jelas melawan Mouz di kandang mereka, banyak yang mengharapkan kemenangan cepat 2-0 akan datang. Namun, Mouz memiliki ide yang berbeda dan setelah dua kali overtime peta Train, memimpin 1-0. Astralis melawan Overpass untuk menyamakan kedudukan dengan kemenangan 16-9. Tampaknya Mouz on Dust II sudah berakhir saat Astralis memimpin 14-8 tetapi Mouz melakukan comeback yang luar biasa untuk membuat Denmark kesal dan mengirim mereka pulang.

Grand Final

Ada hype di sekitar grand final tetapi sepertinya tidak akan sesuai dengan alur cerita yang luar biasa dari Mouz yang membuat comeback melawan Astralis pada hari sebelumnya. Serial ini adalah yang terbaik dari 5, sesuatu yang tidak sepopuler lagi di acara CS besar, tapi itu bagus untuk dilihat.

Dengan demikian, hanya 3 peta yang diperlukan untuk memahkotai Juara Liga Pro ESL Musim 10. Skor peta adalah sebagai berikut:

Neraka: 16-11

Kereta: 16-10

Mirage: 16-11

Semua mendukung Mouz. Meskipun skor 3-0, setiap peta agak kompetitif dan itu bukan ledakan lengkap seperti yang telah kita lihat di masa lalu. Selamat kepada Mousesports (Mouz) yang telah memenangkan event tersebut.

Author: Ray Henry